Kupas360.com

Situs Informasi Berita Terkini dan ilmu Pengetahuan

Selasa, 31 Oktober 2017

lirik lagu karo Tading Menda Berat Na - Anta Prima Ginting dan terjemahannya

lirik lagu karo Tading Menda Berat Na dan terjemahannya
Voc : Anta Prima Ginting
Cipt : Usma Ginting

nde nangin jenda kam lebe aku nadingken kuta
la ersada arih e … aku si kurang beluh
rikutken padan e uga ibahan retak tubuh
tading menda beratna sirang ras nde nanginna

ula nai min kam tersungkun kerna arih si pudun
uga ndia katandu ibas persirang sirangta
lanai kel kam erkata lanai atendu aku
nese nese kubegi sora tangis i bas nipi

tertulih medak aku la kuarap tangisku
nde nangin kam kukawali gia lanai atendu aku
terang pe pagi bulan ciremndu bas ayona
lanai bo aku atan engkai maka tertima

turiken dage sitik angin ija cibal tendingku
makana lalap naring mampa-mampa nggeluhku
tading menda cerita ibas ateku ngena
tading menda ranggasna

kuja nge kuendesken ceda la kel erbaleng
bagem-bagem kugenggeken
nukut api ibas nggala manjar anjar ndube perpanna
las rara ateku ngena ngalokensa la kam atan
bagem kubaba aku ngenca metehsa

 Tading Menda Berat Na- terjemahannya dalam bahasa Indonesia

sayang kau tinggal disini aku pergi merantau
kita tidak pernah sehati
karena nasib ini yang membuat seperti ini
tinggal sakitnya berpisah denganmu

jangan kau tanya lagi cinta yang pernah ada
apa yang akan kau katakan untuk terakhir kalinya
kau tidak pernah berbicara kau tidak menginginkan aku lagi
karena ada terdengar suara tangis didalam mimpi

ku terbangun tidak terasa terjatuh air mataku
sayang kau akan selalu kujaga walaupun kau tidak ingin aku
terangpun bulan hanya senyummu yang ada diwajahnya
aku tidak pernah diharpkan lagi mengapa aku terus menanti

tunjukkan kepadaku angin bagaimana jalan hidupku ini
mengapa tidak ada tujuan hidup ini
tinggal cerita karena cinta
tinggal kenangan

kuja nge kuendesken ceda la kel erbaleng
bagem-bagem kugenggeken
nukut api ibas nggala manjar anjar ndube perpanna
las rara ateku ngena ngalokensa la kam atan
bagem kubaba aku ngenca metehsa

kemana harus kuungkapkan hancur yang tiada artinya
ku akan tetap bertahan
rumput dibakar pelan pelan habis
panasnya api bara seperti inilah kisah cintaku
seperti inilah kujalani tiada yang tahu

Back To Top